Narasi Yubileum

July 14, 2009 by  
Filed under Mahasiswa, Sejarah

NARASI YUBILEUM MENGENANG DAN MENSYUKURI JASA PARA MISSIONARIS KEUSKUPAN SIBOLGA, SUMATERA UTARA

(Pembukaan Yubileum, 18 November 2008)

(Dipresentasikan oleh Mahasiswa STP Dian Mandala)

Narator 1: Walau sepintas…, pada pembukaan Yubileum dan Sinode Perdana Keuskupan Sibolga ini, mari kita kenang jasa para misionaris Keuskupan Sibolga. Kita syukuri Allah yang Mahapengasih atas jasa hamba-hambanya dan berterimakasih kepada mereka yang pernah ikut serta mematri wajah Kristus dalam benak, hati dan sikap kita.

Narator 2: Berlayar dari Pulau Penang Malaysia 2 orang misionaris Perancis menuju wilayah Sibolga. Namanya Pastor Jean-Pierre Vallon dan Jean-Laurent Berard. Mereka ditemani sepasang suami-isteri Nias yang sudah menetap di Penang pada masa itu. Akhir tahun 1831 mereka mulai menempuh perjalanan jauh, menumpang perahu layar bersama sejumlah muslim yang baru kembali dari Mekah menuju Aceh. Tiba di Sibolga kedua imam muda belia ini berpisah, yang satu menuju Padang dan yang satu lagi menuju Gunungsitoli.

Pada bulan Maret 1832 Pastor Jean-Pierre Vallon tiba di Nias dan tinggal di desa Lasara Gunungsitoli. Pada bulan Juni beliau jatuh sakit. Diduga karena malaria, beliau meninggal dunia pada bulan Juni 1832 dalam usia 30 tahun. Temannya dari Padang datang juga ke Gununsitoli setelah mendengar kematian rekannya sang saksi Kristus pertama di Pulau Nias. Beliau juga meninggal Juni 1832, juga pada usai 30 tahun. Mungkin sudah ada beberapa yang mulai percaya kepada Kristus di Lasara waktu itu. Tapi alam dan penyakit menguburkan impian dalam-dalam menunggu waktu yang tepat.

Narator 3: Sebagai tanda syukur kepada kedua misionaris asal Perancis 176 tahun lalu, kita diajak berdiri untuk mengenang dan mensyukuri upaya mereka. Krans bunga akan dihantar ke batu pusara mereka di dinding luar kiri gereja. (diantar Krans bunga, Koor  Mater Dei 1 ayat)

Narator 1: Awal pengakaran Gereja Katolik Keuskupan Sibolga terwujud dengan datanganya misionaris dari Belanda. Mulanya tiba di Gunungsitoli Pastor Projo Caspar de Hesselle pada tahun 1854, tapi beliau meninggal sangat cepat. Di pusaranya di dinding Gereja Santa Maria Gunngsitoli tertulis: “C. de Hessele, Missionarius Apostolicus, meninggal dunia 31 Agustus 1854”

Narator 2: Menyusullah berturut-turut misionaris Belanda yang sungguh menanamkan akar kekatolikan. Beginiliah kisahnya. Tahun 1929 tiba di Sibolga Pastor Kapusin Chrysologus Timmermans. Kegiatan pastoralnya mulanya hanya untuk warga Belanda dan Tionghoa kota Sibolga. Pada tahun 1930 menyusul tiba 6 orang Suster SCMM yang menolong di bidang pendidikan anak sekolah. Menyusul beberapa waktu kemudian para Frater CMM dari negeri Belanda.

Barulah pada tahun 1933 Pastor diberi izin keluar kota Sibolga dan membuka stasi Katolik di Pintubosi dan Pangaribuan dan yang lainnya.

Narator 3: Pada tahun 1939 Pastor Kapusin Burchradus van der Weijden tiba di Pulau Nias. Dan tgl 31 Agustus 1939… dirayakan Misa Kudus yang pertama di Nias di rumah Bapak Stefanus Sibee Laia, warga desa Lahusa Masio (kecamatan Lahusa sekarang). Beliau dan keluargnaya sudah menjadi Katolik selagi merantau di Padang

Narator 1: Tentang Pastor Van der Weijden ini, ada komentar Pastor Anicet Flechtker: “Karena tahu, betapa penting gerakan dan pengaruh para Katekis, ia (Pastor van der Weijden) terutama sibuk mendidik dan melatih dalam kursus-kursus orang yang berbakat untuk menjadi Katekis.”

Narator 2: Pada permulaan tahun 1940 tiba misionaris baru yakni Pastor Ildefonsus van Straalen, seorang periang dan punya rasa humor yang tinggi. Mereka berdua menetap di Hilisaimaetanö untuk membentuk komunitas Katolik dan mendidik para katekis sebanyak 3 gelombang. Mereka menciptakan cukup banyak buku teks yang kemudian dipergunakan oleh para Katekis untuk memimpin ibadat Hari Minggu, mengajar para Katekumen, memberi pembaptisan, mengunjungi orang sakit dan menguburkan yang meninggal.

Narator 1: Begitulah jadi… tatkala Jepang menduduki Indonesia pada tahun 1942. Para pastor, Bruder dan Suster dari Belanda ditawan, dan dibuang terpencar-pencar. Sejumlah suster kita mati karena kerja yang kelewat berat dan karena diberi terlalu sedikit  makanan. Para Katekis di Nias dan Sibolga mengambil alih tugas kegembalaan. Umat jadinya bertambah. Uskup Anicetus B. Sinaga mencatat bahwa selama masa internir (1942-1950) umat di Nias dari 500 orang bertambah menjadi 3.500 jiwa,  sedang di Sibolga umat pribumi  berjumlah 400 orang. Mewakili keseluruhan katekis pantas disebut nama Bpk. B. Siregar dan Bpk. Hendrikus Sohiro Dakhi.

Narator 2: Sesudah merdeka, pada tahun 1951 Pastor Guido de Vet tiba di Nias dan menetap di Hilimaria Orahili. Beliau dikarunia talenta berkomunikasi yang prima: tau baik peribahasa Nias, menguasai baik tata-krama bertegur sapa dan pandai merebut hati para Siulu di Selatan dan para Salawa Mbanua di bagian Utara. Namanya lama diingat-ingat karena pergaulannya yang sungguh merakyat.

Narator 3: Kepada semua misionaris dari negeri Belanda kita acungkan jempol, kita tundukkan kepala tanda hormat, dan sebagai kenangan dengan berdiri kita saksikan arakan krans bunga, tanda cinta dan syukur kita (diantar krans bunga ke altar, Koor Mater Dei 1  ayat).

Narator 1: Sesudah Gereja di wilayah Sibolga diakarkan oleh tangan dan hati suci dari Belanda, datanglah rombongan misionaris lain. Mereka membangun dan memberi bentuk dan menunjuk arah ke depan. Rombongan besar ini datang dari Jerman dan Sud Tirol. Jumlah keseluruhan Imam dan Bruder Kapusin sebanyak 40 orang ditambah dengan  beberapa Suster OSF dan Suster Klaris, juga dari Jerman. Hanya sebagian kecil yang masih hidup dan tinggal di antara kita. Kebanyakan telah meninggal dunia menikmati hidup bahagia di surga; dan sejumlah lain sedang menikmati usia senja di negeri asal Jerman dan Tirol.

Narator 2: Rombongan pertama datang, dipimpin oleh Uskup Gratianus Grimm bersama Pastor Romanus Jansen, Pastor Norbert Kurzen, Bruder Pankratius, Br. Joakim dan Br. Blasius. Usia mereka rata-rata 52 tahun saat itu. Peristiwa bersejarah itu terjadi tgl 27 Maret 1955. Mereka menghadirkan misi kasih sayang. Ditumbuh-kembangkan stasi-stasi di pedalaman yang sulit terjangkau, dan dibangun pusat-pusat paroki yang menyebar ke seluruh Pulau Nias hingga ke Pulau Tello. Kemudian menyusul pembukaan paroki ke arah Padangsidimpuan/ Pinangsori, Tarutung-Bolak/Sorkam dan Tumba/Manduamas. Badan mereka kekar, tatapan wajahnya menembus hingga ke lubuk hati orang-orang penderita dan yang belum berpendidikan. Asrama-asma dibangun, juga panti-panti asuhan yang mengangkat harkat pribadi manusia. Didirikan gereja-gereja permanen dan bangunan-bangunan bernuansa adat lokal yang tahan gempa,  dan juga Sekolah Pertukangan LPTK Mela Sibolga, dikembangkan lagu-lagu gereja inkulturatip yang menyentuh rasa, dan dibangun Museum Pusaka Nias yang menjadi kebanggaan karena melestarikan identitas. Terimakasih atas segala jasa baik, terimakasih kepada prokurator, penghimpun dana di negeri Jerman dan daerah Tirol.

Narator 3: Begini isi catatan Pastor Barnabas, “Tgl 17 November 1959 daerah misi Sibolga dan Nias menjadi Prefektur Apostolik Sibolga. Sebelumnya wilayah ini  bagian Vikariat Medan. Tgl 15 Agustus 1960 Mgr. Grimm menjadi Administrator Apostolik Sibolga. Sedang pada pihak Ordo Pastor Norbert Kurzen menjabat Superior Regularis Misi Kapusin Sibolga.”

Narator 1: Wilayah gerejani Sibolga telah diangkat oleh Tahta Suci menjadi Prefektur Apostolik tgl 17 Nopember 1959, dan kemudian ditingkatkan menjadi Keuskupan pada tgl 24 Oktober 1980. Dan mulai hari ini … tgl 18 Nopember 2008 kita membuka tahun Yubelium sambil bersinode. Acara puncak yubileum nanti di Sibolga pada tgl 17 Nopember 2009, di bawah pimpinan Uskup Dr. Ludovicus Simanullang OFMCap.

Narator 2: Kita ingin bersyukur dan berdoa, berefleksi bersama, mengkaji dan mendata bersama, serta meniti bersama arah keuskupan tercinta. Semoga seluruh umat (yang sukarang sudah berjumlah 207.000 lebih) merasakan bahwa hidup keuskupan ada di tangan kita semua dan tanggungjawab kita. Mari bergandeng tangan baik imam (projo dan biarawan) maupun umat awam, bersama para biarawan/ti dari seluruh tarekat (Kapusin, SCMM, CMM, OSF, Klaris, OSC, BRUDER BUDI MULIA, SVD, FCJM, KSFL, Suster ALMA), dan dengan dukungan pemerintah daerah kita dan warga Kristen lainnya kita bertekad: ‘JADILAH SAKSI KRISTUS: MELALUI YUBILEUM 50 TAHUN PREFEKTUR APOSTOLIK / KEUSKUPAN SIBOLGA, MARILAH KITA MEMBANGUN GEREJA YANG MANDIRI DAN SOLIDER.”

Narator 3: Pemazmur berseru): “Menyanyilah bagi Tuhan, pujilah nama-Nya, kabarkanlah keselamatan yang dari pada-Nya dari hari ke hari” (Mzm 96:2).

Keselamatan itu terwujud dalam diri Kristus Tuhan, yang telah tiba di keuskupan kita lewat sapaan dan ulurkan kasih para misionaris, demi untuk membaharui kita dulu… kini dan selamanya. Kita sambut Kristus Penyelamat, Sang Raja Damai dengan Koor Yubileum sembari menghantar bunga lambang cinta, mengenang dan mensyukuri jasa para misionaris tercinta dari negeri Jerman dan Tirol. Selamat Beryubileum! (Krans bunga diantar ke altar).

Speak Your Mind

Tell us what you're thinking...
and oh, if you want a pic to show with your comment, go get a gravatar!